Disetrum Agar Sehat

setrumMuaniz.co.cc – di sejumlah negara industri, sebagian masyarakat ternyata memiliki praktik dan produk yang membuktikan keselamatan dan efisiensi dari sesuatu yang sederhana bagi kesehatannya dalam bentuk terapi komplementer dan alternatif. Terapi ini telah berkembang pesat di dunia, termasuk di Indonesia.

Salah satu terapi yang digunakan adalah alat beda potensial listrik pada manusia sebagai mahluk bioelektromagnetik. Terapi ini telah banyak digunakan di Jepang sebagai upaya pencegahan terjadinya gangguan sirkulasi daerah dan membantu mengatasi beberapa masalah kesehatan di antaranya sakit kepala dan insomnia.

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan Laboratorium Biofisika atau Pengobatan Tradisional (Batra) Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (MIPA) Universitas Airlangga, sebagaimana dipaparkan Guru Besar F-MIPA Universitas Airlangga, Prof. Dr. Ir. Suhariningsih dalam jumpa pers, Senin (26/5), di Jakarta, alat ini secara kualitatif memancarkan ion negatif yang mengakibatkan perubahan komposisi udara di atas permukaan matras.

Melalui uji pancaran infra merah dan pancaran ion negatif dengan menggunakan alat metrologic photometer serta digital capacitance pada sejumlah titik pengamatan berdasarkan konstruksi atau jahitan matras. Ion negatif merupakan energi kehidupan dan punya kemampuan membersihkan darah. Ion ini memiliki banyak manfaat antara lain, menurunkan level serotonin (sejenis hormon saraf yang bersifat depresan dan menimbulkan penyempitan pembuluh darah) dalam darah.

Sejumlah manfaat lain adalah, menetralkan superoksida (zat yang berfungsi untuk membunuh mikroorganisme dalam tubuh), mensterilisasi virus dan bakteri dalam tubuh, mengurangi penyakit pernapasan, melebarkan saluran pernapasan, men jaga peredaran darah normal. Selain itu, ion negatif dapat mengoptimalkan kemampuan sel menyerap dan memanfaatkan oksigen serta mengaktifkan pembaharuan sel dan meningkatkan daya tahan tubuh.

Penelitian itu juga bertujuan mengetahui efek akut dan kronis pengobatan alat terapi beda potensial listrik berfrekuensi tinggi (30.000 hertz) yang menghasilkan ion negatif dan sinar infra merah gelombang jauh melalui teknologi tourmaline dan lonwave yang terkandung di dalamnya, serta teknologi saniter pada kain dan polyuretan wave pada busanya. Penelitian ini berhasil membuktikan terjadi perbaikan kadar glukosa darah, perbaikan aliran darah , serta komposisi darah dan profil lipid darah pada 30 penderita hipertensi dan diabetes mellitus yang jadi objek penelitian.

Ketua Umum Perhimpunan Kedokteran Komplementer-Alternatif Indonesia (PKKAI) berharap makin banyak perusahaan medik atau peralatan kesehatan yang dapat bekerja sama secara berkesinambungan. Hal ini disertai pengawasan terhadap praktik dan perkembangan CAM di Indonesia dapat dilaksanakan sesuai Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1109 Tahun 2007 tentang praktik pengobatan komplementer dan alternatif dalam pelayanan kesehatan formal.

Sumber:http://www.kompas.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s